Home / Artikel

Kamis, 23 Juni 2022 - 08:06 WIB

Perlunya Puasa Arafah di Laksanakan Sehari Sebelum Wukuf

Puasa Arafah

Puasa Arafah

Oleh H Rukman Nawawi

MEDIASINERGI.CO — Amalan Sunnah pada berpuasa di Arafah yang dilaksanakan sebelum hari Raya Idul Adha.

Sultan Abdillah mengunkapkan dalam Risalah Puasa, ditujukan bagi muslim yang tidak menjalankan ibadah haji untuk menghormati saudara muslim yang melaksanakan wukuf di Arafah.

Mengacu pada keterangan hadits bahwa Pelaksanaan Puasa Arafah 2022 pada keterangan hadits Rasulullah SAW. Diriwayatkan dari Hafshah binti Umar bin Khattab tentang amalan yang tidak pernah ditinggalkan Rasulullah,

عَنْ حَفْصَةَ قَالَتْ أَرْبَعٌ لَمْ يَكُنْ يَدَعُهُنَّ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صِيَامَ عَاشُورَاءَ وَالْعَشْرَ وَثَلاَثَةَ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ وَرَكْعَتَيْنِ قَبْلَ الْغَدَاةِ

Artinya: Dari Hafshah RA, ia berkata, “Ada empat hal yang tidak pernah ditinggalkan Rasulullah SAW yaitu, puasa Asyura, puasa sepuluh hari, puasa tiga hari setiap bulan, dan dua rakaat sebelum Subuh,” (HR Ahmad dan An Nasa’i).

Abduh Zulfidar Akaha dalam buku 165 Kebiasaan Nabi SAW berpendapat, puasa sepuluh hari yang dimaksud adalah puasa sepuluh hari bulan Zulhijah di luar hari Idul Adha dan hari-hari Tasyriq. Puasa sepuluh hari bulan Zulhijah inilah yang mencakup puasa Arafah.

Baca juga:  Selayang Pandang Peringatan HALUN 2022 dan Lahirnya Organisasi LLI

Puasa Arafah yang diyakini banyak orang muslim dilaksanakan pada 9 Zulhijah atau tepat sehari sebelum Hari Raya Idul Adha.

Sementara penanggalan Masehi, jadwal puasa Arafah 2022 baru dapat diketahui setelah sidang isbat dan penentuan awal Zulhijah digelar pada Rabu, 29 Juni 2022. mendatang

Di sisi lain, Muhammadiyah sudah mengeluarkan maklumat Muhammadiyah tentang Penetapan Hasil Hisab Ramadan, Syawal, dan Zulhijah 1443 Hijriah. Hasilnya, 9 Zulhijah 1443 Hijriah atau puasa Arafah dimulai pada hari Jumat, 8 Juli 2022 mendatang.

Puasa Arafah ini diketahui mengandung banyak keutamaan bagi yang menjalankannya.

Salah satunya yang disebut dalam hadits sebagai puasa yang dapat menghapuskan dosa setahun lalu,

صِيَامُ يَوْمِ عَرَفَةَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِى قَبْلَهُ وَالسَّنَةَ الَّتِى بَعْدَهُ وَصِيَامُ يَوْمِ عَاشُورَاءَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِى قَبْلَهُ

Artinya: “Puasa Arafah (9 Dzulhijjah) dapat menghapuskan dosa setahun yang lalu dan setahun akan datang. Puasa Asyuro (10 Muharram) akan menghapuskan dosa setahun yang lalu.” (HR Muslim)

Baca juga:  Tak Mudah Menjadi Atlet Profesional

Apakah Puasa Arafah tidak berlaku bagi Jemaah Haji Kesunnahan puasa Arafah ini berlaku bagi muslim yang tidak melaksanakan haji. Menurut perawi hadits Tirmidzi, justru kesunnahan bagi yang tengah menunaikan haji adalah tidak berpuasa Arafah.

“Ahlul ilmi berkata, puasa pada hari Arafah kecuali di Arafah. Maksudnya, puasa Arafah dilakukan kecuali bagi yang wukuf di Arafah. Makruh menurut jumhur melakukan puasa Arafah di tanah Arafah,” jelas Tirmidzi yang diterjemahkan Hasan Ayyub dalam Fikih Ibadah.

Pernyataan tersebut didasarkan dari cerita Ibnu Umar ketika ditanya soal pengamalan puasa Arafah di bukit Arafah oleh Rasulullah SAW dan para sahabat. Berikut bunyi hadits yang dishahihkan oleh Syekh Al Bani dalam Shahih At Tirmidzi,

“Ibnu Umar ditanya tentang puasa Arafah ketika berada di bukit Arafah. Dia menjawab, ‘Aku pernah melaksanakan haju bersama Nabi Muhammad SAW dan dia tidak puasa di Arafah, aku juga pernah haji bersama Abu Bakar, beliau juga tidak puasa Arafah. Pernah juga bersama Umar dan dia tidak berpuasa, demikian halnya bersama Utsman, beliau juga tidak berpuasa. Aku sendiri tidak berpuasa dan tidak menyuruh orang lain untuk berpuasa, dan tidak juga melarangnya.'” (HR Tirmidzi).

Baca juga:  Que Sera Sera

Dalam hadits lain pun dijelaskan, Rasulullah SAW menerima semangkuk susu dari Ummul Fadhl saat hari Arafah. Berikut haditsnya,

عَنْ أُمِّ الْفَضْلِ بِنْتِ الْحَارِثِ أَنَّ نَاسًا تَمَارَوْا عِنْدَهَا يَوْمَ عَرَفَةَ فِي صَوْمِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ بَعْضُهُمْ هُوَ صَائِمٌ وَقَالَ بَعْضُهُمْ لَيْسَ بِصَائِمٍ فَأَرْسَلَتْ إِلَيْهِ بِقَدَحِ لَبَنٍ وَهُوَ وَاقِفٌ عَلَى بَعِيرِهِ فَشَرِبَهُ

Artinya: “Dari Ummul Fadhl binti Al Harits, bahwa orang-orang berbantahan di dekatnya pada hari Arafah tentang puasa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Sebagian mereka mengatakan, ‘Beliau berpuasa.’ Sebagian lainnya mengatakan, ‘Beliau tidak berpuasa.’ Maka Ummul Fadhl mengirimkan semangkuk susu kepada beliau, ketika beliau sedang berhenti di atas unta beliau, maka beliau meminumnya.” (HR Bukhari).

Untuk itu, pelaksanaan puasa Arafah 2022 dilaksanakan baru akan terjawab setelah Kementerian Agama (Kemenag) memutuskan hasil sidang isbat pada 29 Juni 2022 mendatang. Jadi, jangan sampai terlewat ya. ( berbagi sumber)

Share :

Baca Juga

Artikel

Menyonsong Ulta 18 Tagana Indonesia

Artikel

Tak Mudah Menjadi Atlet Profesional

Artikel

Menjadi Tempat Mengadu dan Melayani

Artikel

Abdul Malik Tibe, Pengertian Sunnah Muakkad dan Ghairu

Artikel

Pelaksanaan Syarat Sah Sholat Jamak Qhosor

Artikel

BJ. Habibie sebagai Pemimpin Multi Dimensi

Artikel

Kiat Menulis: Bertutur tentang Sosok di Media Massa

Artikel

Selayang Pandang Peringatan HALUN 2022 dan Lahirnya Organisasi LLI