Home / Nasional

Kamis, 17 November 2022 - 22:12 WIB

Poros 98 : Waspada Terhadap Upaya Penyesatan Demokrasi Melalui (Musra Projo) Ajang Pemilihan Capres Yang Hadir di Tengah Masyarakat 

MEDIASINERGI.CO JAKARTA — Dukungan terhadap Capres yang didengungkan oleh kelompok-kelompok relawan pendukung Capres terus bergulir di tengah masyarakat. Relawan pendukung Puan Maharani, Relawan Pendukung Ganjar Pranowo, Relawan Pendukung Anies Baswedan dan pendukung Capres lainnya secara konsisten mendeklarasikan dukungan mereka kepada publik.

Fenomena ini bisa ditanggapi positif dalam alam demokrasi saat ini dimana kebebasan berpendapat dibarengi ruang publik, khususnya media massa, yang semakin  terbuka lebar, memungkinkan individu untuk mengekspresikan pandangannya kepada publik.

Terbaru, agenda Musyawarah Rakyat (Musra) yang dilakukan oleh Gabungan Relawan Pendukung Presiden Jokowi yang diselenggarakan di beberapa kota dinilai sebagian pihak sebagai langkah yang konstruktif dalam menentukan arah Pemilu mendatang. Agenda yang memberikan ruang bagi masyarakat umum untuk menyuarakan pilihan Capres-nya itu merupakan implementasi nilai demokrasi secara langsung. Artinya, rakyat menentukan pilihannya secara langsung.

Baca Juga:  SKK Migas dan Polri Perkuat Pengamanan Hulu Migas

Melihat situasi ini, kami sekelompok pemuda yang bergabung dalam wadah Poros 98, menilai bahwa kondisi ini perlu kita lihat secara kritis dari sisi nilai-nilai demokrasi yang kita anut, yaitu demokrasi Pancasila.

“Sebagai mantan aktivis 98 yang memperjuangkan nilai-nilai demokrasi, kebebasan berpendapat dan berekspresi bagi masyarakat, kami mengingatkan bahwa dalam demokrasi kita tetap punya aturan yang berlaku. Dukungan terhadap Capres dari masyarakat adalah dibenarkan, namun peran strategis dari partai politik sebagai lembaga yang kredibel dalam mengusung Capres dan Cawapres harus menjadi dasar dari proses politik dalam Pilpres mendatang,” ujar Ketua Umum Poros 98 Parlin Silaen.

Baca Juga:  Putus Mata Rantai Penyebaran Covid 19, Satlantas Polres Wajo Gencarkan Operasi Yustisi

Lanjutnya, “Kami hadir untuk mengingatkan bahwa keramaian publik dalam menyuarakan dukungan terhadap Capres jangan sampai menjadi upaya penggiringan opini publik kepada Capres tertentu. Dan sudah sepatutnya kita mempercayakan kepada partai politik yang akan menentukan Capres-Cawapres pada Pilpres mendatang, sesuai dengan azas keterwakilan, bentuk partisipasi aktif masyarakat yang diwakilkan oleh lembaga yang kredibel secara politik.”

Poros 98 secara konsisten memperjuangkan nilai-nilai demokrasi sebagai landasan masyarakat dalam partisipasi politik. Hak menyatakan pendapat khususnya dukungan terhadap Capres merupakan hak setiap warga negara. Namun tahapan dukungan Capres tersebut pada akhirnya harus diputuskan oleh partai politik sebagai lembaga yang memiliki wewenang penuh dalam mengusung Capres dan Cawapres. Hal ini diatur dalam undang-undang perpolitikan nasional.

Share :

Baca Juga

Nasional

KPK: Habibie Membangun Fondasi Pemberantasan Korupsi di Indonesia

Nasional

dr. Reisa: Cara Jitu Melawan Varian Virus Baru dan COVID-19 Secara Umum, Tingkatkan Disiplin Pakai Masker

Nasional

Daftar Lengkap Menteri Kabinet Indonesia Maju Jokowi

Nasional

Tahap ke 20, 3 Juta Vaksin Moderna dari COVAX Tiba di Tanah Air

Nasional

6 Uang Rupiah Ini Nggak Berlaku Lagi, Segera Tukar 28 Desember

Nasional

Relawan Uji Klinis Vaksin Covid-19 China Capai 1.020 Orang

Nasional

Amran Mahmud Satu-Satunya Bupati di Sulsel Terima Penghargaan KTNA di Jakarta

Nasional

BREAKING NEWS: Menpan-RB Tjahjo Kumolo Meninggal Dunia