Home / Advertorial / Sulsel / Wajo

Rabu, 14 Agustus 2019 - 19:25 WIB

Kembalikan Kejayaan Sutera, Pemprov Akan Backup Pemkab Wajo

MEDIASINERGI.CO WAJO — Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan akan membackup Kabupaten Wajo dan Soppeng, untuk mengembalikan kejayaan sutera di Sulsel. Hal tersebut diungkapkan Nurdin Abdullah, saat acara Focus Group Disscussion (FGD), di Kantor Bupati Wajo, Selasa, 13 Agustus 2019.

Hadir pada Focus Group Discussion ini Bupati Wajo Dr. H.Amran Mahmud, S.Sos., M.Si, Wakil Bupati Wajo H. Amran, SE, dari Kementerian Perindustrian, Kepala Kantor Bank Indonesia Makassar, perwakilan Pemerintah Soppeng, Kepala Dinas Perindustrian Sulsel, kepala Dinas Perindustrian Wajo, dan Perangkat Daerah Kabupaten Wajo, Perbankan di Wajo.

Bupati Wajo Dr. H. Amran Mahmud, S.Sos., M.Si pada kesempatan itu memaparkan bahwa dalam perkembangan Sutera di Wajo, hampir di 14 Kecamatan, utamanya yang ada di Sabbangparu kemudian berkembang di daerah Tanasitolo, Gilireng serta Wajo bagian utara, sehingga perkembangan persuteraan mulai dari hulu sampai ke hilir dan cukup berkembangkan di Wajo.

Baca Juga:  82 KPM Desa Batu Terima BLT Tahap ke 2

Pada kesempatan itu Amran Mahmu mengaku kalau tantangan persuteraan di Wajo diantaranya belum tertatanya dengan baik sistem pemasaran produk Sutera, utamanya dalam pemasaran ke luar daerah dan pulau Jawa hingga menimbulkan persaingan yang kurang sehat.

Selain itu, juga belum maksimalnya upaya dalam perlindungan hak cipta, utamanya kreasi desain dan hak cipta yang tentunya berakibat merugikan pengrajin atau pengusaha yang berorientasi pada bidang tersebut.

Baca Juga:  Pantau Penanganan Covid 19 di Daerah, Kapolda Sulsel Sambangi Wajo

“Masih ditemui kesulitan dalam mendapatkan bahan baku benang sutra yang berkualitas tinggi, utamanya benang produksi lokal, sehingga memerlukan pembinaan ke depannya bahkan upaya ke depan minimal supaya bisa menghasilkan indukan sendiri,” ungkapnya.

Sementara Gubernur Provinsi Sulawesi Selatan Prof. Dr. Ir. Nurdin Abdullah, M.Agr mengaku sangat prihatin terhadap beberapa komoditas keunggulan Sulsel, seperti sutera yang sudah terdegradasi. Apalagi pasar sutera di Jawa membutuhkan pasokan benang dari Sulsel yang cukup besar.

“Selama ini kita belum mampu memenuhi kebutuhan pasar,” ujar Prof. Dr. Ir. Nurdin Abdullah.

Share :

Baca Juga

Sulsel

DPRD Pinrang Gelar Rapat Paripurna dengan Agenda Penerimaan Secara Resmi Ranperda Tentang PJP APBD Tahun Anggaran 2022

Sulsel

Ketua DPD HIPAKAD Sulsel Kunjungan Kerja di Bumi Panrita Lopi

Sulsel

Capaian Vaksinasi di Kota Makassar 75,84 Persen

Sulsel

Bupati Wajo Sebut DPKP dan Penyuluh Mesti Jadi Solusi Permasalahan Petani

Sulsel

Pastikan Aplikasi Srikandi berjalan Optimal, Pj Bupati Sidak ke Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Takalar

Sulsel

Kakanwil Kumham Sulsel Ajak WBP Berperilaku Hidup Besih dan Sehat

Sulsel

Pengumuman Seleksi Penjaringan Bakal Calon Direktur Perusahaan Daerah Air Minum Periode 2020-2025

Sulsel

Upacara Hari Kesadaran Nasional, Pj Bupati Takalar: Terima Kasih Kepada Semua Pihak Atas Suksesnya MTQ XXXIII Sulsel Tahun 2024